Wednesday, October 27, 2010

Quick update T__T

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.
Hari ni 27 Oktober 2010, 19 Zulkaedah 1431, pukul 8:55am.

Petang ni ada kuiz Biochem. Aaaa, tak habis baca. Macam mana ni??
Tapi, rasa bersalah pulak sebab lama kot tak update blog ni. So nak tulis panjang2 pun macam taktau nak tulis apa. T__T Nak share article ni je ah, yg aku dapat masa bukak Facebook Fathin...

SILA KLIK SINI

Aku nangis kot baca. Rasa macam...erm, berat? Tak, aku tak patut rasa berat. Bila berhadapan dengan tanggung jawab yg diamanahkan Allah, aku tak patut rasa berat. Amanah Allah tu tak berat. Sebab apa? Sebab bagi aku Allah bukan demand. Dalam surah al-Zalzalah pun Allah kata, kebaikan sebesar zarah pun Allah akan balas. Sebab Allah bukan tengok pada hasil, Allah tengok pada usaha. So, amanah Allah bagi tu tak berat pun sebenarnya, amanah Allah bagi tu Allah akan nilai berdasarkan tahap kemampuan kita. Cumaa...tahap kesanggupan kita tu je ah yang kita kena nilai sendiri.

Jadi, apa aku rasa bila baca article tu? Mungkin...aku rasa, apa je yang aku dah buat selama 20 tahun hidup ni? Jangankan nak tanya kebaikan apa yang aku dah buat pada orang lain...aku tertanya-tanya, apa yang aku dah bagi pada diri aku sendiri selama 20 tahun ni? Aku bersikap adil ke terhadap roh dan jasad yg Allah pinjamkan untuk aku ni??

Sunday, October 10, 2010

belogku sayang

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

Aku sayang blog ni. My first blog ever. Aku tak nak delete blog ni. Dan aku tak nak jugak blog ni penuh dengan lintasan hati penuh keduniaan. Aku tumpahkan segala apa yang aku rasa pada blog ni, sebab aku sangat tak reti meluahkan perasaan pada manusia. Aku boleh meluahkan, tapi aku tak pernah mampu sampaikan apa yang sebenarnya aku rasa pada manusia lain. Sebaik-baik pendengar hanyalah Allah. Walaupun tanpa sepatah perkataan, Dia mengenali aku luar dan dalam, malah Dia lebih memahami aku berbanding diri aku sendiri. Kerana tempat-Nya lebih dekat dari urat leher aku sendiri.

Kerap benar aku sarankan pada diri sendiri; belajar bersyukur, jangan merungut, semua ada hikmah. Tapi kerap benar jua aku tersungkur. Ada masa, aku mampu mengumpul kudrat untuk bangun sendiri, namun ada masa, aku perlu sepasang tangan untuk menarik aku kembali. Jahiliyyah itu, bukan sesuatu yang mampu aku tinggalkan sekadar dengan keiginan untuk meninggalkan. Aku masih perlu azam, aku masih perlu usaha dan aku masih perlu istiqamah. Kerana itu aku perlukan tangan2 yang sudi menghulur.

Aku tidak hidup untuk memuaskan hati manusia. Hati aku sendiri juga belum tentu aku mampu puaskan. Aku hanya mahu hidup untuk mencari redha Allah. Aku mahu setiap apa yg aku lakukan ada sahamnya di akhirat kelak. Namun, aku sedar penekanan islam terhadap konsep jemaah. Kerana itu aku dambakan ukhwah fi sabilillah. Hubungan erat yang berbekalkan iman dan takwa semata-mata kerana Allah, semata-mata untuk berjuang di jalan Allah. Hubungan erat antara dua hati manusia yang kerap kali mengingatkan antara satu sama lain.

Allah, suburkanlah cinta aku terhadap-Mu, rasul-Mu dan agama-Mu. Jadikan aku seorang hamba yang hanya mendambakan cinta hakiki di sisi-Mu. Jauhkanlah aku, ya Allah dari cinta dunia yang hanya bakal mengaburi perasaan cintaku terhadap-Mu. Dekatkanlah hatiku dengan hati-hati mereka yang bersama-sama menginginkan cinta-Mu. Jika redha-Mu adalah bila aku dalam kefakiran, aku rela kehilangan harta dan pangkat. Jika redha-Mu adalah bila aku dalam kesakitan, aku rela kehilangan nikmat sihat. Jika redha-Mu adalah bila aku dalam kehibaan, aku rela kehilangan nikmat gembira.

Allah, jangan Kau biarkan perasaan seorang anak sepertiku terhadap keluargaku menjadi penghalang antara cintaku terhadap-Mu. Allah, jangan Kau biarkan perasaan seorang manusia sepertiku terhadap wang, harta dan material dunia menjadi penghalang antara cintaku terhadap-Mu. Allah, jangan Kau biarkan perasaan seorang perempuan sepertiku terhadap seorang lelaki ajnabi menjadi penghalang antara cintaku terhadap-Mu.

Saturday, October 9, 2010

Demanding! Ouh, thats soooo meee~

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.
09 Oktober 2010, 01 Zulkaedah 1431 (Shawal dah abes T__T), 07:46pm

Wani texted me saying that she felt something has been happening to me, and I didnt tell her about it. Haishh. Wani memang suka pikir bukan2 dowh. Aku rasa tak ada la benda jadi pun yang sangat2 special these few days. Except isu karta pobytu yg tanak setel. Ouh, and except physiology class semalam. Tapi tak la as interesting yang nak buat aku kecoh satu dunia.

Minggu ni start usrah. Alhamdulillah, sangat looking forward to it. Practically dua bulan lebih jugak la tinggal usrah ni. Iman pun dah macam ECG orang heart attack (bajet aku tahu je macam mana rupa ECG org heart attack kan). Seriously, there are still a lot of things yg aku rasa aku perlu perbaiki pada diri sendiri. Dan walau aku tahu aku tak sebagus mana, aku masih pasang angan2 untuk bawak kawan2 dan keluarga aku sama2 ke arah yg lebih baik di sisi Allah.

Okay, wanna talk BFF? Acronym utk bestfriend forever. I wanna talk BFF right now. Maksud BFF ni, kawan sampai mati ke? Kalau macam tu, lepas mati apa jadi? Dah tak kawan la ye? Kau dekat kubur kau, aku dekat kubur aku. KIta kan kawan sampai mati, lepas mati kau kisah la pasal diri sendiri je. Tu ke maksud BFF sebenarnya? Best friend forever. Exactly how long is forever??

Aku bagi two choices: Pilihan A, korang ada sorang kawan ni. Baru je korang kenal dia. Tapi dia banyak tolong korang dari segi tarbiyah. Bila korang ada masalah, dia ingatkan balik dekat korang pasal kasih sayang Allah, kenapa Allah menguji korang. Bila korang jatuh cinta dekat seorang lelaki ajnabi, dia ingatkan korang tentang zina hati, tentang cinta yang lebih agung dari tu. Tapi baru setahun dua kenal korang lost contact dekat dia. Pilihan B, korang ada jugak sorang kawan ni. Memang kawan yg paling korang rapat dari zaman dalam lampin, masuk tadika, sekolah rendah, menengah sampai la ke u sampai la bila dah kahwin sampai la bila dah beranak cucu. Dulu bila korang ada crush dengan seorang lelaki ajnabi, dia sentiasa di sisi bagi korang semangat utk confess. Bila korang down, ada masalah, dia bawak korang keluar jalan2. Dia belanja korang makan, tgk movie, main bowling. Memang korang kekal la bersahabat dgn dia ni, langsung tak sempat nak lost contact la kan.

Korang rasa, yg mana satu yg masuk dalam istilah BFF? Mana ye yg korang nak pilih? Forever sampai ke syurga ke, forever sampai mati? Aku tak kata pilihan B tu tak elok, terpulang pada pendapat masing2 la kan. Tapi kalau aku, biarlah atas dunia ni bertegur sapa 2,3 kali je, ulang jumpa sekali dua je, asal dalam syurga setiap saat jumpa.

Aku mengaku kalau dalam bersahabat, aku sedikit demand. Aku mengaku aku jenis yang demand untuk ada kawan yang ada kualiti. Tapi bukan la bermaksud aku nak kawan dgn org pandai je, ke org cantik je, ke org kaya je, ke org yg sama minat dgn aku je, ke org yg selalu contact aku je, ke org yang selalu blnja aku je. Dengan nama Allah, aku langsung tak pernah demand untuk kawan dengan org yg ada personaliti yg mcm tu. Satu je yg aku demand. Aku nak kawan yg boleh membawa aku ke arah kebaikan, yang boleh mendekatkan aku kepada Allah. Dan ini pun bukan la bermaksud aku tak nak kawan langsung dgn org Cina, ke orang India ke, ke orang Polish ke. Aku kawan semua. Serious. Tapi terhadap kawan2 yang rapat dgn aku, tambah2 lagi kawan2 lama aku, yg konon kenal aku luar dalam, yg konon teman aku masa senang susah dulu, yang konon sayang aku, yg konon BFF aku; aku memang akan demand terhadap korang. Apa segala benda yg aku dapat, aku akan share dgn korang. Peduli apa aku korang suka ke tak dengar aku membebel pasal ISK dulu. Sebab bila dengan kawan yg macam tu, aku rasa tanggungjawab aku naik satu level. Aku nak bawak korang sama2 aku ke syurga, dan kalau aku yang tersesat aku nak korang tarik balik aku, pimpin aku masuk syurga sekali dgn korang.

Dan walaupun macam tu, aku masih seorang manusia yang mungkin ada lagi banyak kekurangan dari kelebihan. Aku sayang korang, tapi aku tak mudah nak bagitahu. Aku rindu korang, tapi aku tak selalu contact. Yang contact aku, dapat la update pasal hidup aku. Yang tak contact aku, memang la aku susah saja2 nak pegi carik korang bagitahu pasal hidup aku. Tapi, dengan nama Allah aku langsung tak pernah lupa korang! Aku positif, yang aku bukan manusia yang lupa kawan. Tapi mungkin cara aku yang senyap2 buat orang anggap aku macam tu. Orang panggil aku sombong, orang panggil aku lupa kawan. Orang tak faham sebab orang bukan aku. Hidup yang aku lalui sepanjang 20 tahun ni membentuk aku jadi seorang yang lebih suka simpan apa aku rasa dari bagitahu orang. Kalau tak, tak ada la Zatil sampai buat status kat fb, quote balik kata2 aku yang aku sayang dia. Bukan senang aku nak cakap aku sayang org walhal hakikatnya kasih sayang aku dekat org tu hanya Allah je tahu macam mana. Sedangkan nak dengar mulut sendiri cakap sayang dekat bapak aku pun aku rasa macam payah kot.

Ouh tidak, entry kali ini penuh emo. Aku start menaip dari pukul 9.30 pagi kot, dah dekat 12 jam kemudian dah, tak siap2 lagik. Aku mahu bersahabat untuk mencari redha Allah. Aku mahu bersahabat untuk menimba pahala dari Allah. Darjat paling tinggi dalam ukhwah adalah bila kita sanggup mengorbankan diri sendiri untuk kebaikan saudara kita. Tapi, sebelum nak capai darjat yang paling tinggi tu, make sure yang bawah2 tu pun dah pass. First thing first adalah kita mampu untuk bersangka baik terhadap saudara kita, sebab itu pun adalah selemah-lemah ukhwah. Aku tak berani nak categorize diri aku dalam golongan yang sanggup berkorban demi sahabat bila there were times yg aku masih belum mampu untuk bersangka baik dengan sahabat aku.

Maafkan aku terhadap kekasaran yag disengajakan mahupun yang tidak disengajakan. Maafkan aku atas penggunaan kata2 yang mungkin tak berapa nak sesuai dgn situasi. Maafkan aku sebab membiarkan perasaan emo menguasai penulisan aku. Maafkan aku atas entry ni. Hari ni first day of Zulkaedah, lagi dua bulan je dah nak abes tahun. Aku nak la habiskan sisa2 dua bulan ni dgn happy2, lepak2. Entah aku ada lagi ke tak tahun depan kan.

Saturday, October 2, 2010

Nak biar takde tajuk je ke??

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Dan Maha Mengasihani.
02 Oktober 2010, 23 Shawal 1431, 1933.

Dah tiba2 laptop ni pasang lagu Ayah pulak dah... Saje je, time aku start nak menulis jugak la dia nak tune lagu2 sentimental penyentuh jiwa. Hari ni aku bermalasan je kat rumah. Penat semalam travel sorang2 ke Warszawa buat aku rasa tak berminat nak keluar Galleria dgn yg lain hari ni. Masuk petang Kak Dina dgn Kak Wani pulak buat surprise lawatan mengejut. Even sekejap je pun, banyak jugak benda dapat sembang tadi.


Entah la. Tengah sedap2 mengadap laptop sambil tengok2 Facebook tadi, aku tiba2 terjadi sentimental. Macam Kak Dina cakap tadi, "Shiela memang suka menangis tanpa sebab." Yang manja tu aku la, yang suka menangis tu aku la, yang suka merengek2 tu aku la, yang paling tak matured tu pun aku la. Dalam rumah 4 orang ni, walau aku yg kedua paling tua, tapi aku la adik agaknya. Dah aku macam tu kan, nak buat macam mana. Aku bahagia je jadi budak manja yang sememeh dan tak penah2 nak matang walau dah usia dua dekad.


Wani sms tadi. Wani bagitahu dia dah habis baca Sinergi. Wani propose nanti nak cari pakwe yg kembar, so bila raya boleh raya sama2. Aku melawak dgn Wani, aku kata nanti aku nak kembar yg lagi hensem. Wani balas, "Demi hang aku sanggup yang kurang hensem. Asalkan bole raya sama2." Walaupun sekadar angan2 Mat Jenin, tapi aku yakin waktu aku dok bermesej dgn Wani tu, ada la dalam 3,4 saat yang aku betul2 mengharapkan angan2 tu jadi kenyataan. Seronoknya kalau dapat beraya dengan Wani macam satu family.


Frankly aku cakap, time Kak Dina dgn Kak Wani dtg tadi, aku macam jadi kekok sekejap. 2 bulan tak jumpa dorang. Aku jadi tak tahu nak cakap apa, aku jadi lupa macam mana aku layan dorang dulu. Padahal dorang bukan orang lain pun, siyes aku dah anggap dorang macam kakak aku sendiri. Dorang yang Allah hantar sebagai pengantara dalam mengubah aku yang dulu jadi aku yang sekarang. Somehow, aku rasa macam dah betray dorang bila aku refleks balik diri aku sekarang. Macam banyak yg kurang berbanding dengan diri aku sebelum summer. Allah...


Aku tau Kirah takkan baca blog aku. Lepas apa yg jadi, aku tak terkejut kalau tiba2 dia remove aku as friend dekat Facebook sekali pun. Tapi sebab aku tahu dia takkan baca yang aku berani tulis kat sini. Aku menyesal dgn apa yg jadi. Tapi Allah takdirkan benda tu terjadi supaya aku sedar tentang sesuatu. We won't miss the water until the well runs dry. Aku bukan selalu contact hg. Ada la kot 2,3 kali setahun. Tapi the fact yg aku tahu hg ada bagi aku some sense of security. Aku jarang contact hg, tapi lepas apa yg jadi ni then only i realized the importance of your existence. Aku rindu hg, walau aku takkan berani nak cakap ni depan2 hg lagi dah lepas ni.


Aku dah pesan kat diri sendiri masa kat Malaysia dulu, the only thing I am allowed to miss in Malaysia adalah bapak aku. Aku tak boleh rindu rumah. Kalau aku rindu rumah, aku mesti rasa nak balik. Dan aku tak boleh balik. Aku hanya boleh rindu Pak. Sampai aku tua pun aku tetap nak jadi anak manja Pak. Walau Pak lepas aku buat semua benda sendiri, walau dari satu sudut aku lebih berdikari dari anak2 sulong, tapi aku tetap anak Pak yang paling bongsu, yang manja tu. Rindu la kat Pak. Hari tu call rumah Pak pesan, "Adik nanti bila2 tepon la lagi." Allah, setahun aku dok oversea, tambah setahun aku dok MSU, tambah 5 tahun aku kat Jenan, tu la first time Pak menzahirkan yg dia nak aku selalu contact dia.


Laptop aku tune lagu sedih lagi. Mau meleleh air mata tengah2 malam ni. Okay, tak la tengah malam, tapi dah malam la. Kawan2 aku yang dah kapel tu, cepat2 la korang kahwin ye. Lepas tu bagi turn aku yang dah bertahun teringin nak kapel tapi tak dapat kapel ni untuk kahwin pulak. Aku rasa bersalah pulak macam nak langkah bendul kan, so korang cepat2 la kahwin. Kapel lama2 pun bukan bawak faedah pun kan. Terkeluar topik kejap. Tapi ni memang post untuk aku merapu pun. Masalah betul font ni, aku tukar pergi jadik trebuchet dia tukar balik jadi font biasa. Malas ah, lantak la jadi tulisan apa pun. Ouh, dan gambar2 autumn yg aku sempat snap kat Warszawa semalam. Ada satu gamba autumn dari balkoni rumah. Pak suruh amik gamba rumah, entah la bilaaaaa..