Friday, November 25, 2011

#180-Bicara Tentang Gua Part I


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

Assalamualaikum wbt semua! ^_^ Selamat hari jumaat semua orang! Hari ni hari Jumaat terakhir tahun 1432H. Dah nak masuk tahun baru dah. Apa agaknya yg kita dah buat sepanjang setahun ni ye. Semoga amalan2 kita Allah terima dan Allah redha. :)

"Sesiapa yang membaca surah al-Kahfi pada malam Jumaat maka terpancarlah cahaya di antaranya dan baitullah." -HR al-Baihaqi.

Ni antara dalil yg aku jumpa masa cari tentang sunat membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat. Adat dekat Malaysia asal malam Jumaat je baca Yaasin kan. Lepas ni apa kata kita tambah baca al-Kahfi pulak hari Jumaat, dapat pahala baca Quran sekali dengan pahala mengamalkan sunnah Rasulullah. InsyaAllah kita start sikit2.

Alang2 dah hari Jumaat ni, aku nak share sikit tentang surah al-Kahfi ni. Dalam surah ni, ada 4 cerita yg Allah bicarakan pada kita. Allah mencipta manusia ni ada cenderung untuk meminati fiction. Sebab tu kita lagi suka baca novel dari suka baca surat khabar kan. Allah tahu kita memang macam tu, sebab tu dalam Quran ni, ada Allah selitkan cerita2 untuk kita ambik jadikan pengajaran.


Cerita Satu

Memang kisah paling femes dalam surah al-Kahfi. Kisah pemuda al-Kahfi kan. Direct translation, pemuda gua. ^^ Kalau baca balik tafsir, dorang ni tak nak ikut pemerintahan zalim raja masa zaman dorang tu, tu pasal dorang keluar dari negeri dorang tu dan sembunyi dekat gua. Dan dorang tertidur dalam gua tu selama 309 tahun. Bila bangun2 je, dorang ingat dorang tertidur dalam setengah hari takpun sehari je. Dorang dapat tahu yg dorang tidur lama gila, masa salah seorang tu pegi beli makanan dan wang perak yg dia bawak tu sudah tak digunakan lagi masa zaman tu.


Cerita Dua

Yang kedua kisah kebun anggur. Ada dua orang lelaki ni, seorang beriman dan seorang lagi kafir. Dua2 ni ada kebun anggur. Tapi yg kafir ni buah anggur kat kebun dia ni lagi lebat dari yg si beriman ni. Dia pun berbangga2 dengan kekayaan yg dia ada. Katanya kepada yg beriman tu, disebabkan harta kekayaanya yg banyak, dia yakin kekayaan yg dia ada tu takkan binasa pun. Lalu Allah membalas kata2 si kafir tu dengan membinasakan kebun anggur dia dan tak ditinggalkan sedikit pun.



Cerita Tiga

Kisah antara Nabi Musa dan Nabi Khidir. Nabi Musa ni satu hari dia ikut Nabi Khidir, dgn syarat yg diletakkan oleh Nabi Khidir, yg Nabi Musa ni tak boleh tanya apa2 pun sampai la Nabi Khidir tu terangkan sendiri. Masa berjalan tu, Nabi Musa tengok Nabi Khidir ni aneh sekali perbuatan dia. Nabi Khidir ni melubangkan perahu, membunuh seorang anak muda dan menegakkan dinding sebuah rumah yg hampir roboh. Nabi Musa ni tiap2 kali tu dia tanya apsal la Nabi Khidir ni buat macam tu. Dan di akhir perjalanan tu, Nabi Khidir explain; perahu tu dilubangkan utk elakkan seorang raja merampas perahu tu. Anak muda tu dibunuh sbb bila dia besar, dia dikhuatiri akan membawa kesesatan dan kekafiran kpd ibu bapanya. Dinding rumah tu ditegakkan sebab rumah itu adalah milik dua orang anak yatim.



Cerita Empat

Pun femes jugak cerita ni! ^^ Cerita tentang Zulkarnain. Zulkarnain ni dia jalan2 sehingga dia jumpa satu kaum yang tak beragama, dan dia boleh menghukum atau berbuat kebaikan kepada kaum tu. Zulkarnain jalan lagi sampai dia jumpa satu kaum yg tak diberi perlindungan dari cahaya matahari yg terik. Dia jalan lagi dan sampai kepada satu kaum yg tak memahami pembicaraan. Kaum tu mintak tolong pada Zulkarnain untuk buat satu dinding penghalang agar Yakjuj dan Makjuj tak dapat mendaki dinding tu dan membuat kerosakan di atas muka bumi..



Dari empat2 cerita ni, apa agaknya pengajaran yang kita boleh dapat eh? Feel free to share. InsyaAllah, kalau diizinkan Tuhan, kita sambung part II nanti. Oh, sila rujuk tafsir atau terjemahan surah al-Kahfi untuk kisah lebih detail dalam grammar yang lebih proper. Huhu. Dan gambar tak ada kena-mengena dengan cerita.

Salam hari Jumaat semua! ^_^

Wednesday, November 23, 2011

#179

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.Link
Dulu tengok dalam tv je orang taip depan komputer tak tengok keyboard. Sekarang aku pun dah boleh buat macam tu. Nampak sangat dalam masa 2 tahun lebih duduk Poland ni sebahagian besar masa aku habis depan laptop. T.T

Oh. Kali ni aku saja2 je rasa nak merapu. Sebab aku terbaca status Hilal Asyraf yang ini ---> [KLIK LA NI KALAU NAK TAHU STATUS APA].
Status ni mengingatkan aku pada seorang rakan yg aku kenal rapat masa darjah 5. Semua orang suka kawan dengan si dia ni sebab dia kelakar. Bercakap je dengan dia mesti akan ada rasa nak gelak. Masa darjah 5 tu, dia terpaksa pindah sekolah. Sebelum dia pindah, dia hadiahkan aku sekeping duit kertas seringgit. Seringgit je, baru darjah lima kan, mana ada duit banyak2 nak bagi orang. :D

Gambar 1: Begedil Cinta hasil tangan Nurul Thohirah housemate tersayang.

Katanya, "Ni hadiah birthday hg. Hg boleh guna duit ni lepas 25/8 ja." Excited la aku dapat hadiah birthday kan. Hehe. Tapi sayangnya aku terhadap dia buat aku tak sampai hati nak guna duit tu. Dan sekarang, selepas 11 tahun berlalu, aku masih simpan elok lagi duit tu. Aku simpan dalam satu kotak kecil yg ada khazanah2 berharga yg lain. :)

Dalam kotak tu ada duit seringgit dia bagi, bracelet Mizah buatkan untuk aku, keychain Nadmin pen-pal aku bagi, bookmark Cikgu Zubaidah (cikgu aku masa darjah 5) bagi, keychain SHIELA Naimah buatkan untuk aku, origami bintang Aina bagi aku, dan yg paling paling paling berharga, tulisan tangan arwah emak aku. :)

Gambar 2: Fatihah w Lodzi. Cinta, cinta, cinta kamu ^^

Ha, alang alang sebut pasal emak ni kan..kepada yang membaca, berenti baca sat barang seminit dua, mintak tolong sedekahkan al-Fatihah untuk mak aku. Ulang tahun kematian emak aku yg kesepuluh hari Isnin lepas, tapi apa jenis anak la aku ni gelisah bagai dengan test pathomorphology baru hari ni aku teringat. Hehe.

Oh anyway, aku tadabur surah al-Mukmin hari ni. Pi amik tafsir masing2 cepat, nak share ayat best ni. Hehe. Ce usha ayat 7 sampai ayat 9. Nak tulis kat sini panjang pulak, so aku assume hampa semua dah baca la kan apa tafsir 3 ayat tu. Aku suka sungguh bila baca tu. First of all, berdoa dan berharaplah agar kita ni tergolong dalam golongan beriman. Kedua, bukan calang2 orang tolong doakan kita (orang beriman) wei, MALAIKAT KOT MENDOAKAN KITA!! Malaikat. Yang beribadah siang malam dekat Allah, yang tak ada dosa. Yang tu yang tolong doakan kita (orang beriman). Seronoknya la ya Allah kalau kita ni jadi golongan yang didoakan malaikat kan. Ketiga, ayat 8. Fitrah manusia yang ada rasa sayang terhadap keluarga. Jadi malaikat doakan sekali untuk keturunan kita. Mesti best kan bila masuk syurga sekali dgn mak ayah tok nenek abang kakak adik semua. :)

Gambar 3: Indahnya ukhwah berteraskan iman. Biar berbeza usia, tahun pengajian, tempat tinggal..aku tetap cinta kau kerana kita sama2 mencintai Allah. :)

Ai, seronok pulak blogging bila dah berhari jugak la aku tak menulis. Hehe. Rasa macam nak buat cerpen lagi, macam zaman dulu2 tu..tapi tunggu la tengok kesihatan mood aku camna. :)

Sehari satu sunnah:

"Dua rakaat sembahyang dengan bersugi itu terlebih baik pahalanya daripada 70 rakaat sembahyang dengan tidak bersugi." -HR Muslim.

Gosok gigi dulu seboleh-bolehnya sebelum solat. :)

Gambar 4: Aku tahu perjalanan hidup masih jauh. Masih kabur. Mungkin berliku, mungkin juga penuh duri. Namun aku ada kamu memimpin tangan dan memaut bahu. Sayang sahabat ini sampai mati. Eh, sampai selepas mati insyaAllah.

Sunday, November 13, 2011

#178-Germany

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

ALERT:ENTRY PANJANG. Baca kalau mampu ^^

Tengah kusut dan sesak, tapi bak kata Saidina Ali (tapi ayat aku sendiri la ni), jangan mengadu dekat Allah yang kita tengah ada masalah..tapi berdepanlah dengan masalah sambil bersifat arrogant mengatakan aku ada Allah bersama aku untuk menghadapi kau, masalah! :D

Hari tu Allah izinkan aku dan sahabat2 ke Munich, Germany. Sempat la snap a few pictures dalam tengah risau passport hilang dan mood swing tak kenal tempat masa tu. Ini, a few of my favourite pieces. :)

Snapped in the train to Fussen. I particularly liked the clouds in this.

Oh someone, I so want a beautiful mansion that looks like this one. Nak guna buat bisnes bookshop with a coffee heaven inside. >.~

Neuchwanstein Castle surrounded by the nature. It's beautiful indeed, but I so prefer the beauty of the colourful leaves in front. Hehe.

Hah! My favourite picture! Kyaaa~~ ^^ Wani praised my photography skill thanks to this picture~ xD

When it's autumn, everything on earth is gold. Oh how can anyone dislike autumn, right? :D

Germany's version of Dataran Merdeka, says Kak Mima :)

Nature di tangan kananmu, buildings di tangan kirimu, aku tak tahu mana yg akan kau beri padaku. Oh oh...

=.= .....

How can one conquer the world? Place the world within the grasp of your hands, while the akhirah within your very own heart.

This is Salzburg of Austria.

High up in Festung Hohensalzburg. The view of a king from his isolated palace. xD

Alah kacau betul asap kilang, masa ni jugak nak mengganggu =.=

Mirabellgarten, its beautiful nature, and my beautiful sisters..

O Allah, "show us the straight path." -1:6

My second favourite piece. In a garden where red roses were grown, there's one pink rose in the corner. No one seems to notice the presence of it..

Seribu satu cerita berlaku sepanjang 5 hari menjejak Germany dan Austria, banyak yang menguji dari yang membahagiakan. Yang pada aku, adalah cara Allah mahu menegur. Dead worried bila mana terlintas dalam fikiran, what if Allah tak redha dengan perjalanan aku kali ini. Tapi, sahabat2 setia tetap ada di sisi almost 24/7. Alhamdulillah.

And one-day trip to Salzburg, for me, was the most valuable. Started the day in the police station, running here and there in the Hauptbanhof dah macam tgh filming explorace. Kemudian mood swing seorang Narshiela yg emotional menjengah. Dan Allah pujuk hati melalui pertemuan dengan seorang pak cik, yg aku kira dah menjangkau setengah abad.

Surah Saba'. Aku tengah tadabur surah Saba' masa tu, dekat bus stop, menunggu sahabat2 lain yg tgh memborong souvenirs. Dan pak cik itu tiba2 mendekati. "Arabic?" soalnya, merujuk pd al-Quran yg aku pegang. Terkejut, tapi aku angguk2 sambil tersenyum. Dia alih pandang pada al-Quran di tangan aku, merangkak-rangkak dia cuba membaca ayat 8, dan aku spontan membetulkan bila sebutannya lari sedikit dari bunyi yg sebenar. Seketika, aku menyoal, "Muslim?" Dan sambil tersenyum dia bertahmid, mengiyakan soalan aku.

Dah macam lembu bercakap dengan ayam aku cuba memahami butir kata pak cik tu. Kalau betul pemahaman aku, dia orang Turki. Terkeluar jugak perkataan "Malezji" dari mulut aku bila pak cik tu bertanya aku dari mana. Bila macam dah mati kata, dan pakcik itu masih ralit memerhatikan al-Quran di tangan aku, aku menawarkan untuk membaca sepotong ayat dari surah Saba'. Didekatkan telinganya, dan terangguk-angguk kepalanya mendengar aku membaca tanpa alunan (suara tak sedap kan). Selesai ayat 16, dia bertahmid lagi.

Aku tahu dia gembira berjumpa aku. Biarlah aku nak perasan, sebab aku pun memang gembira jumpa dia. Agak2 kalau aku baca Quran dekat stesen bas Kangar tu, ada tak mak cik pak cik nak mai menegur? Pengalaman yg hanya Allah beri untuk aku, ekslusif untuk aku. Pengalaman yg Allah datangkan bila mana aku bersendirian, walhal sepanjang hari tu aku bersama sahabat2 yg lain. Lembut cara Allah menegur, lembut juga cara Allah memujuk. Terpulang pada kita je nak buat2 tuli atau tidak.

"Maka apakah mereka tidak memerhatikan langit dan bumi yang ada di hadapan dan di belakang mereka? Jika Kami menghendaki, niscaya Kami benamkan mereka di bumi atau Kami jatuhkan kepada mereka kepingan-kepingan dari langit. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda (kekuasaan Allah) bagi setiap hamba yang kembali (kepada-Nya)." -Saba',34:9

Saturday, November 12, 2011

#177- 1 cent sometimes worth more than its value

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani. Alhamdulillah, aku masih diberi kesempatan untuk merapu hari ini. :)

List of things to do today:
Basuh bilik air, siapkan presentation pasal mushroom poisoning, call En Farzamie pasal passport, usrah, kemas bilik dan lipat baju...and the list can go on and on for days. But who cares, sesibuk atau selapang manapun aku, kalau dah hati tu bergejolak nak blogging kan, tetap akan ada waktu diperuntukkan untuk blogging walau hanya 5 minit. Hehe. Ketagih blogging dah macam ketagih coffee heaven. :)

Coffee Heaven. Ketagihan ahli2 Fatihah w Lodzi. Aku ketagih sangat sampai kena buat mutabaah amal, tak boleh lebih dari sekali seminggu nak minum ni. Sadis much? >.< But but..slurp, it's creamy and it's yummy xD

Just my 1cent hari ni. 1 sen je, takde lebih2. Rasa nak share hadith ni.

"Manusia seperti logam, terpilihnya mereka semasa jahiliyyah, terpilih juga mereka semasa Islam, sekiranya mereka faham."

Dan hadith ini.

"Hampir tiba suatu masa di mana bangsa2 dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang2 yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka." Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih pada waktu banjir, dan Allah mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh2 kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati
kamu penyakit wahan." Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Baginda menjawab, "Cinta dunia dan takut mati."

Jadinya, soalan aku untuk diri sendiri dan untuk anda-anda yang membaca.

Kita ni dekat zaman yang manusia tengah jadi logam ke manusia tengah jadi buih?
Kita ni manusia logam atau kita ini manusia buih?
Kita ni dalam keadaan faham, atau kita ni dalam keadaan happy suka-suki tgh mencintai duniawi?

T__T Hati kita, sunnatullahnya adalah untuk mengikut perintah Allah. Hati kita ini dicipta sebagai makhluk Allah yg sentiasa akan mahu mengikut perintah Allah. Dan bila kita manusia, mencalari dan mengotori hati kita dengan perkara2 yg bertentangan dengan perintah Allah, maka rosaklah hati itu. Yup, hati itu boleh dicuci, selagi mana hati itu masih belum mati.

"Carilah hatimu di 3 tempat. Cari hatimu sewaktu membaca al-Quran. Jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui, juga carilah hatimu ketika kau duduk bertafakur mengingati mati. Jika tidak kau temui juga, maka berdoalah kepada Allah, mintalah hati yang baru kerana hakikatnya pada masa itu kau tidak lagi mempunyai hati." -Imam Ghazali.

"Sebahagian daripada tanda matinya hati iaitu jika tidak berasa sedih kerana tertinggalnya suatu amalan kebaikan, juga tidak menyesal jika berbuat sesuatu dosa." -Sheikh Ibn Ata'illah.


Salam penuh kasih, cinta dan sayang :)

Wednesday, November 9, 2011

#176 - Dia Irfan Saya.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.

Saya suka membaca buku2 Hilal Asyraf. Yang paling saya minat, Sinergi. Sinergi itu cerita tentang ukhwah. Kerana itu, saya paksa dia untuk baca Sinergi. Sebab saya mahu dia tahu cinta saya terhadapnya adalah sebagaimana cinta Asid terhadap Irfan. Dia sahabat yang paling saya cinta. Sebagaimana Asid mencintai Irfan. Dan dia Irfan saya. :)


Dia bukan sekadar sahabat. Dia keluarga saya. Dia sebahagian dari saya. Malah, ibunya juga saya anggap seperti ibu saya sendiri. Pelukan ibunya saya rasakan seperti pelukan ibu saya sendiri. Sebagaimana saya menyayangi keluarga kandung saya, begitulah saya menyayangi dia.

Saya tak akan pernah mahu kehilangan dia. Walaupun tanpa dia sedar, dia sebenarnya mengajar saya untuk menjadi individu muslim yang lebih baik. Saya mengejar impian untuk ke syurga bersamanya. Kerana itu, saya sentiasa mahu menjadi lebih baik. Saya mahu berjalan ke syurga sambil memimpin tangan dia. Biar kasih dan sayang yang saya rasa terhadap dia kekal sampai bila2. Sahabat sampai syurga. :)

Ya Allah, Tuhan yang Maha Penyayang. Engkau limpahkan rasa sayang ke dalam hati2 kami hamba-Mu, maka Engkau redhailah rasa sayang aku terhadapnya. Ya Allah, Tuhan Yang Maha Memberi Kesejahteraan. Kau limpahkanlah kesejahteraan ke dalam kehidupan dia. Kuatkan cintaku terhadap-Mu, agar aku mampu mencintainya kerana-Mu. Ya Allah, Tuhan yang Maha Menjaga. Kau jagalah dia. Jika takdir-Mu memisahkan aku daripadanya, temukanlah semula kami di dalam syurga-Mu.

Semoga Allah mengizinkan saya untuk menjadi seperti Saidina Abu Bakar r.a. yang sanggup menahan kesakitan digigit kala jengking berbisa demi lena sahabat baiknya. Semoga Allah mengizinkan saya untuk menjadi seperti golongan Ansar yang sanggup menyerahkan segala-galanya demi keselesaan hidup golongan Muhajirin. Semoga Allah mengizinkan saya untuk menjadi seperti Abdullah Ibn Rawahah yang mengislamkan Abu Darda', lantas Abu Darda' menjadi antara golongan sahabat yang hebat dalam urusan dakwah dan tarbiyyah. Semoga Allah mengizinkan saya untuk menjadi seperti Ikramah, yang memilih syahid di medan Yarmuk agar sahabatnya dapat meneguk sedikit air sebelumnya.

Dua perkara yang saya cinta dalam gambar ni; Dia dan Laksa. :)

Tuesday, November 8, 2011

#175-Tentang Takdir

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Mengasihani.


Takdir: Cahaya Yang Tidak Terpadam. Buku pertama dari trilogi Takdir karya Hilal Asyraf.

Untuk orang yang layan novel tapi tak kenal siapa Hlovate, aku dengan confidentnya akan suruh orang tu pegi carik novel Hlovate sebuah and try baca tengok. Bagi aku, novel2 Hlovate mudah lekat pada jiwa seseorang yang suka membaca. Ayat yg sempoi, jalan cerita yang realistik..rasa dekat dengan kehidupan kita. :) Tapi untuk orang yang layan novel tapi tak kenal siapa Hilal Asyraf, aku tak boleh lagi dengan confident suruh dia pegi carik buku Hilal Asyraf sebuah dan try baca tengok. :)

Novel2 Hilal Asyraf, bagi aku are more than what meets the eyes. Tak mudah untuk jatuh cinta pandang pertama dengan novel2 beliau, sebagaimana orang senang untuk jatuh cinta saat kali pertama membaca novel2 Hlovate.

Sorang kawan aku pernah cakap, "Buku2 Hilal Asyraf ni kebanyakannya mengetengahkan watak2 yg perfect, yg well-rounded." Dalam erti kata lain, kurang realistik dengan kehidupan kita sekarang. Tak boleh nak diasimilasi dalam kehidupan.

Aku angguk2. Setuju. Aku jatuh cinta dengan Sinergi. Dan tak ada yang lebih aku inginkan dari memiliki seorang sahabat sebaik Irfan Hakimi dan sesetia Rasyid Zakwan. Aku jatuh cinta lagi dengan Takdir. Angkasa Sakti. Aizan Fahmi. Khalid al-Walid. Mughirah Syu'bah. Ashoka dan Arnav. Malah Maisarah. Watak2 ini bagi aku dibentuk dengan penuh kesempurnaan.

Sebab tu aku rasakan tak mudah untuk seseorang yang suka membaca, just for the sake of reading, untuk jatuh cinta dengan karya2 Hilal Asyraf. Karya2 beliau, bagi aku bukanlah dicipta sekadar untuk menjadi hiburan masa lapang penggemar2 novel. Orang yang baca novel sebab dia suka baca novel tak akan suka novel Hilal Asyraf. Novel2 Hilal Asyraf kelihatan terlalu sempurna, kerana kesempurnaan itu adalah impian seorang muslim. Di sebalik setiap jalan cerita, terselit hasrat, harapan dan impian seorang muslim, yang mahu memanjat tangga maratib amal sehingga ke puncak!

Takdir menggerakkan aku untuk menulis kali ini. Aku jatuh cinta pada Takdir. Cerita yg mungkin, bagi sesetengah orang kurang realistik. Susah nak suka cerita lawan2 ni, lagi2 bagi perempuan macam aku. Tapi perempuan macam aku pun boleh jadi ketagih dengan Takdir ni sekarang ni. Bukan sebab lawan2 tu, tapi sebab ideologi yang diketengahkan Hilal Asyraf dalam novel ni.

Takdir: Cahaya yang Tidak Terpadam. Cerita tentang agama islam yang semakin dilupakan. Cerita tentang kemusnahan yang disebabkan tangan2 manusia. Cerita tentang keyakinan yg utuh tanpa goyah terhadap Tuhan sekelian alam. Cerita tentang takdir, tentang percaturan dan perancangan Tuhan yang tercatat di Luh Mahfuz, yang tak akan mampu diubah manusia. Takdir memperkenalkan aku pada ayat 9 surah al-Hijr, ayat yang paling terkesan untuk aku.

You have to wake up to make your dream a reality. Aku rasa bertenaga, bila aku tahu ada manusia2 lain yang punya impian dan harapan yang sama di seluruh pelusuk dunia. Dan mungkin sekarang ni Takdir, Sinergi, VT, Hero...hanya novel2 yang tidak realistik, namun dengan izin Tuhan yang tidak realistik itulah yang ideal, yang menjadi keinginan dan impian setiap individu muslim di atas muka bumi. Yang tidak realistik itulah yang diredhai. Yang tidak realistik itulah yang bakal membuka mata manusia. Yang tidak realistik itulah yang menyatukan kita. Yang tidak realistik itulah yang bakal kita capai bila masanya diizinkan Allah.

Maaf, aku merapu lagi malam ni. Perkara biasa la untuk aku bila quizzes and tests semakin dekat. Huhu. ^__^