Monday, May 24, 2010

Terima Kasih Tuhan

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum wbt.

Hari ini Isnin, 24 Mei 2010 bersamaan 10 Jamadil Akhir 1431, jam 3.36pm. Sesungguhnya pada hari ini saya tidak layak untuk membincangkan tentang apa2 hal sekali pun melainkan tentang syukur. Pada hari ini, saya tertunduk syukur ke hadrat Pencipta saya. Sungguh, pada hari ini mata saya yg sekian lama tertutup kini terbuka luas. Hati saya yg semakin kering saya cuba basahkan semula dengan zikrullah. Hari ini, saya menyerahkan diri saya sepenuhnya kepada si Pemilik mutlak. Hari ini, saya menjadi saksi akan keagungan dan kebesaran Allah yang Maha Pengasih.

Terima kasih Tuhan. Sesungguhnya perancangan Engkau adalah yang paling baik. Dan aku menyaksikan sendiri kebenarannya.

Sewaktu Mak meninggal dunia tahun 2001, saya hanya mampu menangis. Menangis bila ke kubur. Menangis bila bacakan Yaasin untuk Mak. Menangis bila ternampak kain batik kesayangan Mak dalam almari. Menangis bila pegang gambar Mak. Saya hanya menangis, tapi saya tak pernah nak persoalkan kenapa saya yg kehilangan Mak.

Bila saya masuk Jenan, Mak jadi pendorong utama saya. Saya jadi bangga bila saya selalu jadi satu-satunya pelajar projek khas yg tak ada Mak dapat top 10 bila exam. Kadang2 tu ada jugak saya rasa rendah diri, tapi sahabat2 kat Jenan tak pernah biar saya sorang2. Dan akhirnya belajar membesar di rumah kedua saya tu membuatkan saya sentiasa percaya kepada takdir. Saya seakan-akan mampu mendabik dada, takdir akan selalu menyebelahi saya. Saya seakan-akan yakin bahawa aturan Allah untuk saya adalah sesuatu yang saya akan mampu terima dengan senang hati.

Aturan Allah sekali lagi menyebelahi saya bila saya ditawarkan untuk sambung belajar kat Poland. Sekurang-kurangnya kat luar negara, boleh pulak sambung ambik Medic. Alhamdulillah, rezeki Allah melimpah-limpah. Baru je duduk Poland dalam sebulan, saya diperkenalkan dgn usrah. Alhamdulillah, sekali lagi takdir memihak kepada saya. Allah melapangkan rezeki saya. Allah membuka jalan untuk saya kembali ke pangkal jalan setelah who-knows-how-long saya tersesat.

Saya belajar baca al-Quran guna mata hati. Saya belajar mendapat fikrah, bukan semata-mata ilmu. Saya belajar mencintai islam sewajarnya. Saya belajar menjadi individu muslim yg sebenar-benarnya. Tapi, bukan senang untuk saya terus istiqamah di jalan ini. Ujian demi ujian ditimpakan Allah ke atas saya. Pada pandangan manusia, ujian yg saya lalui mungkin sekadar perkara kecil yg tak ada manfaat untuk diheboh-hebohkan.

Namun bagi saya, ujian2 itulah yang benar2 menguji keimanan saya. Ujian2 kecil itulah yang menguji tahap kebergantungan saya terhadapNya. Dan kerana ujian2 yg sangat kecil itulah saya seakan-akan mula kembali ke pangkal Jahiliyyah. Persoalan2 tentang perjalanan kehidupan saya yg belum pernah sy persoalkan sebelum ini mula bermain-main dlm fikiran. Dan segalanya sampai ke kemuncak bila syaitan berjaya menghasut, melenyapkan iman yg lemah yg mula mahu bertapak.

Saya menangis. Acap kali saya mengulang-ulang ayat 286 surah al-Baqarah. Ayat 139 surah al-Imran saya cuba ikat kukuh di dasar hati. Saya ulang pula membaca surah al-Insyirah. Sungguh, saya rasa berat. Saya rasa susah.Ujian yg datang bertimpa-timpa saya rasa semakin melemahkan saya. Saya tidak nampak jalan keluar yg saya inginkan. Saya mula rasa takdir yg dahulunya seakan-akan menyebelahi saya kini semakin mengenepikan saya. Saya mula mencari nasihat dari seorang manusia. Sungguh saya rasa marah dgn diri sendiri. Saya terlalu lemah untuk terus percaya pada aturan Allah. Saya memerlukan booster saat itu, agar saya akan terus berdiri di atas landasan yg benar.

Dan Allah mengaturkan pertemuan sy dgn seorang sahabat di alam maya. Dia bukanlah sahabat pertama yg akan sy cari bila sy berdepan dgn masalah, bukan juga sahabat yg sering sy ingati. Tapi saat saya seakan-akan sesat itu, hanya dia yg berjaya memberi sy semangat baru. Dia ingatkan sy tentang hikmah Allah. Dia tunjukkan jalan agar saya kembali kepada Allah.

"Dia tahu tahap penyerahan kita n pergantungan kita kat Dia. Dia akan kasi apa yg setimpal ngan pngharapan kita."-Alyaa Liyana.

Kata2 Alyaa menyedarkan saya.

"Ataukah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu."- 2:214

"Apakah manusia mengira bahawa meraka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman," dan mereka tidak diuji?"- 29:2

"(Iaitu) ketika mereka datang kepadamu dari atas dan dari bawahmu, dan ketika penglihatan(mu) terpana dan hatimu menyesak sampai ke tenggorokan dan kamu berprasangka yang bukan-bukan terhadap Allah. Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan (hatinya) dengan goncangan yang dahsyat."- 33:10-11

Lantas, layakkah saya untuk mempersoalkan ketentuan Allah? Layakkah saya untuk menangisi musibah yang menimpa? Layakkah saya untuk bergembira dengan nikmat yang diterima? Layakkah saya untuk membandingkan kehidupan saya dengan kehidupan manusia lainnya? Sedangkan nyawa saya sendiri bukan hak mutlak saya, bagaimana mungkin saya layak untuk mempertuankan kehidupan saya? Bagaimana mungkin saya seorang makhluk yg dicipta mahu mempersoalkan Tuhan yg mencipta saya? Bagaimana mungkin saya mempunyai hak untuk mempersoalkan segala yg terjadi ke atas saya jika saya sebenarnya datang dariNya dan akan kembali hanya kepadaNya?

"Hanya kepada Allah kamu semua akan kembali, kemudian Dia akan menerangkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan."- 5:105

Hari ini, saya memperoleh pengajaran yg sangat berguna. Saya belajar untuk sentiasa berlapang dada. Saya belajar untuk tidak lagi merungut mahupun mengeluh. Saya belajar untuk hanya menggantungkan pengharapan saya kepada Allah. Hari ini, saya memahami konsep REDHA dan konsep SYUKUR. Hari ini, adalah turning point utk segala-galanya. Saya tidak mahu lagi kembali ke pangkal Jahiliyyah, malah saya mahu mempertingkatkan diri.

"Bersyukurlah kepada Allah! Dan barang siapa bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barang siapa tidak bersyukur (kufur), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya, Maha Terpuji."- 31:12

"Katakanlah; "Cukuplah Allah bagiku. Kepada-Nyalah orang-orang yang bertawakal beserah diri.""- 39:38

"Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?"- 6:32

Terima kasih Tuhan. Rahmat dan kasih sayang-Mu Maha Luas.

4 comments:

iLiAiSyAh said...

Dik...biler kite down sekali N kite Akan Cari maha pencipta kite then kite Akan sedar Akan kebesarannye kan tmbh lagi ngan bukti daro ayat ayat alquran... Dat y bile kite need sumthing sume nyer kite bley refer dlm the only ensiklopedia yg consist very motivational support dalam mengharungi hdup kt tmpt pinjaman ini kn?


So... Be always bersyukur ngan wat we haf ok gurl?? Take. Care

sHieLa said...

Kak Ili! I miss you like crazy! Haha. Thanks kakak sayang..you take care too~

Suhaimi Ramli said...

Shiela, teruskan berada dalam USRAH..aku yakin itulah sebaik-baik ikhtiar kita dlm mencari keredhaan Allah..kalau ada masalah bacalah surah Al Imran ayat 173..ni saranan ust zahazan-baca part Hasbunallahu wani'malwakil-lebih baik tgok balik Al Quran..maknanya, cukuplah "cukuplah Allah (menjadi penolong) bagi kami dan Dia sebaik-baik pelindung".

sHieLa said...

erm, thanks utk info suhaimi! sangat berguna. insyaAllah, kita sama2 usaha cari keredhaan Allah..